SIP: Kopiko White Coffee vs Luwak White Koffie

image

Pada suatu hari, kopi instan di rumah habis, saya lalu browsing-browsing di Supermarket dan menemukan kopi baru keluaran Kopiko. Kopiko sekarang ngeluarin varian white coffee, karena iseng saya beli juga yang merek Luwak untuk ngebandingin.

image

Saya buat di 2 gelas yang sama, dengan takaran air yang sama, secara visual sih serupa walau tak sama, saya minta Papa saya untuk nyicipin juga dan menurut Papa rasanya sama *halah*. Kalau menurut saya sih, si Kopiko aromanya lebih ‘manis’ tapi untuk rasa Luwak yang lebih manis.

Sekian reportase random dari saya, cuma untuk ingat-ingat apa yang saya rasa. Hihihi.. ^^„

About these ads

82 thoughts on “SIP: Kopiko White Coffee vs Luwak White Koffie”

  1. kopiko 78″C aromanya kayak permen kopiko, lembut, enak ga terlalu manis.
    kalu kopiko white cof lom prnah nyoba, tp jd pengen nyoba nh. penasaran banyak yg blg enak. Luwak white cof biasa aja. masih enakan kapal api susu / TOP kopi aroma kopinya kenceng.

  2. Kalo aku, justru luwak itu lebih pahit ketimbang kopiko. Tapi justru itu malah yang lebih aku suka, karena kerasa kopinya. Kalo kopiko lebih lembut, jadi kalo ga mau rasa yang terlalu kuat biasanya kopiko lebih baik daripada Luwak. ABC juga sama kayak luwak, tapi ga terlalu.

  3. gw rasa kopiko white coffe lebih nikmat ga bikin eneg.. n harumnya juga lebih enak kopiko.. n yg lagi di”ribut”in katanya luwak mengandung unsur babi dengan melihat kode makanan yg tertulis E471. tapi ya gw juga gabisa pastiin. cuma dari yang gw baca umumnya vegetarian/muslim/yahudi menghindari produk makanan/minuman yang bertuliskan kode tsb, kecuali kalo mereka tau/yakin produk tsb mengandung minyak nabati bukan hewani (dhi. babi). yah semoga aja isu babi itu salah.. (sumber: gooling)

  4. @mbak tina latif : sy jg ga tahan minum kopi, tp gpp klw minum kopi van java.. so, cobain deh koffie van java.. skrg sy doyan kopi, tp cuma van java doang.. anak2 q jg suka van java, berasa kyk pk coklat.. ;)

    1. klo ada kopi dengan rasa mirip banget sama permen kopiko, aku malah tertarik lho..
      pas kopiko baru2 ngeluarin kopi, aku kebayangnya seperti itu, trus kecewa deh..

  5. wah… kebeneran nih… ijin posting link di tempatnya mba el ya… kmrn bahas white coffee.

    saya masih bebas sih. kecuali memang yang berampas… white coffee suka, kopiko, juga suka. lebih manis yang white coffee.

      1. sama…. saya juga lebih suka kopi tubruk
        dulu beberapa teman kalo mudik pasti bawain saya kopi
        yang di lampung…. bawain kopi lampung
        yang dari medan…. bawain kopi medan
        yang dari makassar….. bawain kopi makassar
        pernah juga dibawain kopi bali oleh teman asal makassar
        tapi tetep aja pemenangnya kopi lampung
        yang kopi bali…..saya pake luluran, hehehe…..

        1. Hahaha, bisa aja…
          Btw, aku punya coffee press, belinya udah lama tapi baru dibuka sekarang.. lumayan untuk nyaring ampas kopi, udah kucoba dan lumayan sukses nyaringnya, untuk selanjutnya aku pengen eksplorasi kopi berampas.. ;)

  6. Lagi-lagi bertarung di kategori yang sama, ada yang mau masuk di ketiga? yang terbaik masih yang pertama. jangan-jangan setelah ini ada kopinya orang indonesia yang pake white coffee

    1. sebenarnya kopiko bukan yang kedua di white coffe ini Pak. Tapi nescafe sendiri sudah pernah mengeluarkan white coffee.. (kalau gak salah juga torabika sudah pernah – lupa yang ini). Untuk nescafe sendiri, white coffeenya tidak manis – benar2 tanpa gula. :)

  7. semakin yakin aku dg hasil pengamatanku bahwa kebanyakan ibu rmh tangga yg bekerja itu penyuka kopi.. hehe
    Klo aku beli kopi di toko suka milih yg eceran mbak.. soalnya bisa nyobain
    berbagai varian dr berbagai merk :D

    misal beli 20 sachet kopi, ak bisa beli 20 varian rasa dan merk :D

  8. Hmm pokoknya yangbgue tahu kopi luwak itu dari tai luwak ya? sebangsa musang gitu. kayaknya masih saudara jauh sama saya, cuma saya nggak suka (biji) kopi
    Gue lebih suka minum kopi tubruk, rasanya lebih nikmat! :-)

  9. dulu suka bgt minum kopi tiada hari tanpa kopi walau hanya segelas, sekarang.. setelah libur hampir 1 1/2 tahun ngopi krn hamil n menyusui, kopi jadi asing bgt rasanya, gimanaaaa gitu :(

    1. klo aku minum kopi tubruk malah rasanya terlalu ditendang :p jadi minumnya yg instan aja,
      tapi itu duluuu.. sekarang justru ntah kenapa lidah ga bisa nerima rasanya kopi walau bagaimanapun rasanya :( jadi dah lama bgt ga menikmati kopi lg

    2. kopi tubruk aku suka mas, tp ampasnya itu gak tahan, aku abis beli coffee press sih, tp belum nyoba, hehehe…
      klo ngeracik sendiri aku belum nemu yang enak.. :(

  10. Mba, kopi yang enak dinikmati bagi yang sering ngga kuat dengan kopi apa ya merknya?
    Mba nita kalau minum kopi lambungnya ngga bermasalah ya?
    Aku sering sakit kalau minum kopi, sebenernya kepengen banget. Aromanya itu loh..
    Hiks, ini gambarnya juga enak banget sih..

      1. beruntung sekali mba..
        wah, sepertinya waktu itu di rumah nenek ada deh white coffee, besok ah nyobain..
        hehehe, mudah-mudahan aman..

  11. belum nyoba yang kopiko. kalo kata bapak saya itu aromanya “wangi musang” :lol: kalo deg2annya gimana mbak ? :P kan katanya di iklan gak bikin deg2an (yang kopiko).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s